Asmaul Husna (Nama – Nama yang Terbaik) Hanya Milik Allah

Tafsir QS. Al-A’raf: 180

وَلِلَّهِ ٱلۡأَسۡمَاۤءُ ٱلۡحُسۡنَىٰ فَٱدۡعُوهُ بِهَاۖ وَذَرُوا۟ ٱلَّذِینَ یُلۡحِدُونَ فِیۤ أَسۡمَـٰۤىِٕهِۦۚ سَیُجۡزَوۡنَ مَا كَانُوا۟ یَعۡمَلُونَ

Dan Allah memiliki Asmā’ul Ḥusnā (nama-nama yang terbaik), maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut Asmā’ul Ḥusnā itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyalahartikan nama-nama-Nya. Mereka kelak akan mendapat balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan. QS. Al-A’raf: 180.

Sebab Turunnya Ayat

Diriwayatkan bahwasanya sebagian kaum muslimin menyeru Allah atau ar-Rahim dalam shalatnya dan pada kesempatan lain menyeru ar-Rahman. Lalu kaum musyrikin berkata: Muhammad dan para sahabatnya mengklaim bahwasanya mereka hanya menyembah satu tuhan saja, mengapa mereka menyeru dua tuhan tersebut? Maka Allah ‘azza wa jalla pun menurunkan ayat ini. Yakni bahwasanya nama – nama tersebut adalah nama – nama tuhan yang satu saja, bukan banyak tuhan.

Tafsir dan Penjelasan

Hanya bagi Allah, seluruh nama yang mengandung makna-makna terbaik diperuntukkan. Oleh karena itu, serulah Dia dengan nama-nama tersebut, dengan tujuan memuji-Nya, seperti:

ٱللَّهُ لَاۤ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡحَیُّ ٱلۡقَیُّومُ

Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Yang Mahahidup, Yang terus menerus mengurus (makhluk-Nya). QS. Al-Baqarah: 255.

هُوَ ٱللَّهُ ٱلَّذِی لَاۤ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَۖ عَـٰلِمُ ٱلۡغَیۡبِ وَٱلشَّهَـٰدَةِۖ هُوَ ٱلرَّحۡمَـٰنُ ٱلرَّحِیمُ

Dialah Allah, tidak ada tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Maha Mengetahui yang gaib dan yang nyata, Dialah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang. QS. Al-Hasyr: 22.

ataupun juga untuk meminta suatu hajat.

Nama – nama Allah (asmaul husna) itu ada sembilan puluh sembilan. Terdapat di dalam Shahihain dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu beliau berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

إِنَّ لِلَّهِ تِسْعَةً وَتِسْعِينَ اسْمًا مِائَةً إِلَّا وَاحِدًا مَنْ أَحْصَاهَا دَخَلَ الْجَنَّةَ، إِنَّهُ وِتْرٌ يُحِبُّ الْوِتْرَ.

“Allah ‘Azza wa Jalla mempunyai sembilan puluh sembilan nama, seratus kurang satu, barang siapa menghafalnya maka ia akan masuk surga. Sesungguhnya Allah itu ganjil dan menyukai yang ganjil.”

Makna (أَحْصَاهَا) adalah menyebutnya satu persatu, menghafalnya, dan merenungkan maknanya.

At-Tirmidzi dan al-Hakim menyebutkan nama – nama ini dari jalan al-Walid bin Muslim dari Syu’aib, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda setelah menyebutkan “menyukai yang ganjil”:

هُوَ اللَّهُ الَّذِي لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ الرَّحْمَنُ الرَّحِيمُ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلَامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ الْغَفَّارُ الْقَهَّارُ الْوَهَّابُ الرَّزَّاقُ الْفَتَّاحُ الْعَلِيمُ الْقَابِضُ الْبَاسِطُ الْخَافِضُ الرَّافِعُ الْمُعِزُّ الْمُذِلُّ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ الْحَكَمُ الْعَدْلُ اللَّطِيفُ الْخَبِيرُ الْحَلِيمُ الْعَظِيمُ الْغَفُورُ الشَّكُورُ الْعَلِيُّ الْكَبِيرُ الْحَفِيظُ الْمُقِيتُ الْحَسِيبُ الْجَلِيلُ الْكَرِيمُ الرَّقِيبُ الْمُجِيبُ الْوَاسِعُ الْحَكِيمُ الْوَدُودُ الْمَجِيدُ الْبَاعِثُ الشَّهِيدُ الْحَقُّ الْوَكِيلُ الْقَوِيُّ الْمَتِينُ الْوَلِيُّ الْحَمِيدُ الْمُحْصِي الْمُبْدِئُ الْمُعِيدُ الْمُحْيِي الْمُمِيتُ الْحَيُّ الْقَيُّومُ الْوَاجِدُ الْمَاجِدُ الْوَاحِدُ الصَّمَدُ الْقَادِرُ الْمُقْتَدِرُ الْمُقَدِّمُ الْمُؤَخِّرُ الْأَوَّلُ الْآخِرُ الظَّاهِرُ الْبَاطِنُ الْوَالِيَ الْمُتَعَالِي الْبَرُّ التَّوَّابُ الْمُنْتَقِمُ الْعَفُوُّ الرَّءُوفُ مَالِكُ الْمُلْكِ ذُو الْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ الْمُقْسِطُ الْجَامِعُ الْغَنِيُّ الْمُغْنِي الْمَانِعُ الضَّارُّ النَّافِعُ النُّورُ الْهَادِي الْبَدِيعُ الْبَاقِي الْوَارِثُ الرَّشِيدُ الصَّبُورُ

“Dialah Allah yang tidak ada Tuhan selain Dia,

1 . Ar-Rahmânu الرَّحْمـٰنُ Yang Maha Pengasih

2. Ar-Raḫîmu الرَّحِيْمُ Yang Maha Penyayang

3. Al-Maliku الْمَلِكُ Yang Maha Merajai/Memerintah

4. Al-Quddûsu الْقُدُّوْسُ Yang Mahasuci

5. As-Salâmu السَّلاَمُ Yang Maha Memberi Kesejahteraan

6. Al-Mu’minu الْمُؤْمِنُ Yang Maha Memberi Keamanan

7. Al-Muhaiminu الْمُهَيْمِنُ Yang Maha Pemelihara

8. Al-`Azizu الْعَزِيْزُ Yang Memiliki Mutlak Kegagahan

9. Al-Jabbâru الْجَبَّارُ Yang Maha Perkasa

10. Al-Mutakabbiru الْمُتَكَبِّرُ Yang Maha Megah

11 . Al-Khâliqu الْخَالِقُ Yang Maha Pencipta

12. Al-Bâri’u الْبَارِئُ Yang Maha Mengadakan

13. Al-Mushawwiru الْمُصَوِّرُ Yang Maha Membentuk Rupa (makhluknya)

14. Al-Ghaffaru الْغَفَّارُ Yang Maha Pengampun

15. Al-Qahhâru الْقَهَّارُ Yang Maha Memaksa

16. Al-Wahhâbu الْوَهَّابُ Yang Maha Pemberi Karunia

17. Ar-Razzâqu الرَّزَّاقُ Yang Maha Pemberi Rezeki

18. Al-Fattâhu الْفَتَّاحُ Yang Maha Pembuka Rahmat

19. Al-`Alîmu الْعَلِيْمُ Yang Maha Mengetahui (Memiliki Ilmu)

20. Al-Qâbidlu الْقَابِضُ Yang Maha Menyempitkan (makhluknya)

21. Al-Bâsithu الْبَاسِطُ Yang Maha Melapangkan (makhluknya)

22. Al-Khâfidlu الْخَافِضُ Yang Maha Merendahkan (makhluknya)

23. Ar-Râfi`u الرَّافِعُ Yang Maha Meninggikan (makhluknya)

24. Al-Mu`izzu الْمُعِزُّ Yang Maha Memuliakan (makhluknya)

25. Al-Mudzillu الْمُذِلُّ Yang Maha Menghinakan (makhluknya)

26. As-Samî`u السَّمِيْعُ Yang Maha Mendengar

27. Al-Bashîru الْبَصِيْرُ Yang Maha Melihat

28. Al-Ḫakamu الْحَكَمُ Yang Maha Menetapkan

29. Al-`Adlu الْعَدْلُ Yang Maha Adil

30 . Al-Lathîfu اللَّطِيْفُ Yang Maha Lembut

31. Al-Khabîru الْخَبِيْرُ Yang Maha Mengetahui Rahasia

32. Al-Ḫalîmu الْحَلِيْمُ Yang Maha Penyantun

33. Al-`Adhîmu الْعَظِيْمُ Yang Maha Agung

34. Al-Ghafûru الْغَفُوْرُ Yang Maha Pengampun

35. Asy-Syakûru الشَّكُوْرُ Yang Maha Pembalas Budi (Menghargai)

36. Al-`Aliyyu العَلِيُّ Yang Maha Tinggi

37. Al-Kabîru الْكَبِيْرُ Yang Maha Besar

38. Al-Ḫafîdhu الْحَفِيْظُ Yang Maha Menjaga

39. Al-Muqîtu الْمُقِيْتُ Yang Maha Pemberi Kecukupan

40. Al-Ḫasîbu الْحَسِيْبُ Yang Maha Membuat Perhitungan

41. Al-Jalîlu الْجَلِيْلُ Yang Mahamulia

42. Al-Karîmu الْكَرِيْمُ Yang Maha Pemurah

43. Ar-Raqîbu الرَّقِيْبُ Yang Maha Mengawasi

44. Al-Mujîbu الْمُجِيْبُ Yang Maha Mengabulkan

45. Al-Wâsi`u الْوَاسِعُ Yang Maha Luas

46. Al-Ḫakîmu الْحَكِيْمُ Yang Maha Maka Bijaksana

47. Al-Wadûdu الْوَدُوْدُ Yang Maha Pencinta

48. Al-Majîdu الْمَجِيْدُ Yang Maha Mulia

49. Al-Bâ`itsu الْبَاعِثُ Yang Maha Membangkitkan

50. Asy-Syahîdu الشَّهِيْدُ Yang Maha Menyaksikan

51. Al-Ḫaqqu الْحَقُّ Yang Maha Benar

52. Al-Wakîlu الْوَكِيْلُ Yang Maha Memelihara

53. Al-Qawiyyu الْقَوِيُّ Yang Maha Kuat

54. Al-Matînu الْمَتِيْنُ Yang Maha Kokoh

55. Al-Waliyyu الْوَلِيُّ Yang Maha Melindungi

56. Al-Ḫamîdu الْحَمِيْدُ Yang Maha Terpuji

57. Al-Muḫshî الْمُحْصِيْ Yang Maha Mengalkulasi

58. Al-Mubdi’u الْمُبْدِئُ Yang Maha Memulai

59. Al-Mu`idu الْمُعِيْدُ Yang Maha Mengembalikan Kehidupan

60 . Al-Muḫyi الْمُحْيِ Yang Maha Menghidupkan

61. Al-Mumîtu الْمُمِيْتُ Yang Maha Mematikan

62. Al-Ḫayyu الْحَيُّ Yang Maha Hidup

63. Al-Qayyûmu الْقَيُّوْمُ Yang Maha Mandiri

64. Al-Wâjidu الْوَاجِدُ Yang Maha Penemu

65. Al-Mâjidu الْمَاجِدُ Yang Maha Mulia

66. Al-Wâḫidu الْوَاحِدُ Yang Maha Tunggal

67. Al-Aḫadu الْأَحَدُ Yang Maha Esa

68. Ash-Shamadu الصَّمَدُ Yang Maha Dibutuhkan, Tempat Meminta

69. Al-Qâdiru الْقَادِرُ Yang Maha Menentukan, Maha Menyeimbangkan

70. Al-Muqtadiru الْمُقْتَدِرُ Yang Maha Berkuasa

71. Al-Muqaddimu الْمُقَدِّمُ Yang Maha Mendahulukan

72. Al-Muakhiru الْمُؤَخِّرُ Yang Maha Mengakhirkan

73. Al-Awwalu الْاَوَّلُ Yang Maha Awal

74. Al-Âkhiru الْآخِرُ Yang Maha Akhir

75. Adh-Dhâhiru الظَّاهِرُ Yang Maha Nyata

76. Al-Bâthinu الْبَاطِنُ Yang Maha Ghaib

77. Al-Wâlî الْوَالِي Yang Maha Memerintah

78. Al-Muta`âli الْمُتَعَالِي Yang Maha Tinggi

79. Al-Barru الْبَرُّ Yang Maha Penderma

80. At-Tawwabu التَّوَّابُ Yang Maha Penerima Tobat

81. Al-Muntaqimu الْمُنْتَقِمُ Yang Maha Penuntut Balas

82. Al-`Afuwwu الْعَفُوُّ Yang Maha Pemaaf

83. Ar-Ra’ûfu الرَّؤُوْفُ Yang Maha Pengasih

84. Mâlikul-mulki مَالِكُ الْمُلْكِ Yang Maha Penguasa Kerajaan (Semesta)

85. Dzul-Jalâli wal-Ikram ذُوْ الْجَلَالِ وَالْاِكْرَامِ Yang Maha Pemilik Kebesaran dan Kemuliaan

86. Al-Muqsithu الْمُقْسِطُ Yang Maha Adil

87. Al-Jâmi`u الْجَامِعُ Yang Maha Mengumpulkan

88. Al-Ghaniyyu الْغَنِيُّ Yang Maha Berkecukupan

89. Al-Mughnî الْمُغْنِيْ Yang Maha Memberi Kekayaan

90 . Al-Mâni`u الْمَانِعُ Yang Maha Mencegah

91. Adl-Dlâru الضَّارُ Yang Maha Memberi Derita

92. An-Nâfi`u النَّافِعُ Yang Maha Memberi Manfaat

93. An-Nûru النُّوْرُ Yang Maha Bercahaya (Menerangi, Memberi Cahaya)

94. Al-Hâdî الْهَادِيْ Yang Maha Pemberi Petunjuk

95. Al-Badî`u الْبَدِيْعُ Yang Maha Pencipta

96. Al-Bâqî الْبَاقِيْ Yang Maha Kekal

97. Al-Wâritsu الْوَارِثُ Yang Maha Pewaris

98. Ar-Rasyîdu الرَّشِيْدُ Yang Maha Pandai

99. Ash-Shabûru الصَّبُوْرُ Yang Maha Sabar.

Maksud dari nama – nama dalam ayat atau hadits adalah penamaan, tidak ada perbedaan pendapat dalam hal ini. Nama – nama tersebut adalah ungkapan mengenai Allah ta’ala yang mencerminkan sifat-sifat-Nya yang beraneka ragam. Beberapa di antaranya sesuai dengan keagungan-Nya, ada yang menggambarkan sifat-sifat yang terkait dengan-Nya, serta sifat-sifat yang khusus untuk Dzat-Nya. Selain itu, terdapat juga sifat-sifat yang mencerminkan perbuatan-Nya.

Sifat – sifat ini menurut para ulama’ adalah tauqifiyyah (ketentuan dari Allah). Tidaklah Allah dinamai dengan nama yang tidak terdapat dalam al-Qur’an dan as-Sunnah seperti الرَّفِيقِ (Maha Menemani), السَّخِيِّ (Maha Dermawan), dan الْعَاقِلِ (Maha Cerdas).

وَذَرُوا۟ ٱلَّذِینَ یُلۡحِدُونَ فِیۤ أَسۡمَـٰۤىِٕهِ

Dan tinggalkanlah orang-orang yang menyalahartikan nama-nama-Nya. QS. Al-A’raf: 180.

Artinya adalah, tinggalkanlah orang-orang yang menyimpangkan nama-nama Allah dengan cara mengalihkan lafaz-lafaz atau makna-maknanya dari yang benar ke jalan lain seperti tahrif (distorsi), takwil (penafsiran yang keliru), kesyirikan, pendustaan, penambahan, pengurangan, atau penafian terhadap sifat-sifat-Nya dengan sifat-sifat yang baik.

Penyimpangan itu ada tiga bentuk:

1. Mengubah nama – nama itu sebagaimana yang dilakukan oleh kaum musyrikin. Yang demikian itu mereka lakukan dengan memodifikasinya lalu mereka namakan berhala – berhala tersebut dengannya. Nama berhala al-Lata itu asal katanya dari kata Allah, al-Uzza asal katanya dari al-‘Aziz, dan Manat asal katanya dari al-Mannan.

2. Menambahi nama – nama tersebut. Yakni berupa tasybih (penyerupaan). Maka kaum musyabbihah (yang menyerupakan itu) menyifati Allah dengan sifat yang dilarang.

3. Mengurangi nama – nama tersebut yakni peniadaan. Maka kaum mu’atthilah meniadakan sifat – sifat-Nya sebagaimana yang dilakukan oleh orang – orang jahil yang membuat seruan bagi Allah ta’ala dengan selain nama – nama-Nya. Mereka menyebut-Nya dengan perbuatan – perbuatan yang tidak layak bagi-Nya.

Sebab ditinggalkannya mereka adalah karena mereka akan mendapati balasan atas amal mereka dan diberi hukuman di dunia sebelum di akhirat.

Wallahu ‘alam bi as-shawab.

Rujukan:

Tafsir Al-Munir Syaikh Wahbah Zuhaili.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *