Taqwa (1)

فالأول: عن أبي هريرة – رضي الله عنه – قال: قيل: يا رسول الله، من أكرم الناس؟ قال: «أتقاهم». فقالوا: ليس عن هذا نسألك، قال: «فيوسف نبي الله ابن نبي الله ابن نبي الله ابن خليل الله» قالوا: ليس عن هذا نسألك، قال: «فعن معادن العرب تسألوني؟ خيارهم في الجاهلية خيارهم في الإسلام إذا فقهوا». متفق عليه.

و «فقهوا» بضم القاف على المشهور وحكي كسرها: أي علموا أحكام الشرع.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu; ” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ditanya; “Wahai Rasulullah, siapakah manusia yang paling mulia?”. Beliau menjawab: “Orang yang paling bertaqwa”. Mereka berkata; “Bukan itu yang kami tanyakan”. Beliau berkata: “Kalau begitu Yusuf Nabi Allah, putra dari Nabi Allah putra dari Nabi Allah putra Khalilullah (kekasih Allah, Ibrahim Alaihissalam) “. Mereka berkata lagi; “Bukan itu yang kami tanyakan”. Beliau berkata: “Apakah yang kalian maksudkan tentang kalangan bangsa Arab?. Orang yang terbaik di zaman Jahiliyyah akan menjadi yang terbaik pula di masa Islam jika mereka memahami Islam”. (Muttafaqun ‘alaih).

Makna (فقهوا) dengan qaf yang didhammahkan menurut riwayat yang masyhur dan ada juga yang dihikayatkan dengan dikasrahkan: yakni mereka memahami hukum – hukum syara’.

Bahasa Hadits:

(أكرم) isim tafdhil dari (اكرم), asalnya adalah banyaknya kebaikan dan merupakan kebalikan dari kehinaan.

(ابن نبي الله) Ya’kub ‘alaihissalam.

(ابن نبي الله) Ishaq ‘alaihissalam.

(ابن خليل الله) Ibrahim ‘alaihissalam.

(معادن) jama’ dari kata (معْدِن) yaitu sumber perhiasan dari emas dan yang sebagainya. Asalnya adalah segala sesuatu. Adapun yang dimaksud dalam hadits ini adalah qabilah – qabilah arab.

(فقهوا): (الفِقْهُ): menurut bahasa maknanya adalah pemahaman. (وفَقُه) menjadikan pemahaman sebagai karakter baginya.

Faidah Hadits:

  • Bahwasanya manusia itu mulia dengan taqwa kepada Allah ‘azza wa jalla. Barangsiapa yang bertaqwa maka ia memiliki banyak kebaikan di dunia, dan Allah akan mengangkat derajatnya di akhirat.
  • Manusia itu dimuliakan dengan kemuliaan bapak – bapaknya dan sanak keluarganya ketika mereka bertaqwa dan dia berada di atas jalan mereka.
  • Hadits ini menjelaskan mengenai keutamaan Nabi Allah Yusuf ‘alaihissholatu wasallam, sungguh telah terkumpul pada dirinya akhlak yang mulia bersama dengan kemuliaan kenabian dan kemuliaan nasab. Terkumpul juga pada dirinya kemuliaan ilmu dengan kemampuan untuk menjelaskan maksud mimpi dan kedudukannya dalam kebijakan penghematan ekonomi.
  • Hadits ini menjelaskan mengenai keutamaan ilmu dan bahwasanya ilmu itu lebih baik daripada nasab (keturunan), kemuliaan leluhur, pangkat/kedudukan, dan juga harta.

Maraji’:

  1. Nuzhatul Muttaqin Syarh Riyadhus Shalihin, Dr. Musthafa al-Bugha dkk.
  2. Bahjatun Nazirin Syarh Riyadhus Shalihin, Syaikh Salim bin Id al-Hilali.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *