Tag Archives: Ahlus Sunnah

Hal – Hal Yang Jaiz (Boleh) Bagi Para Nabi dan Rasul

Para Nabi dan Rasul itu adalah manusia, oleh karena itu boleh saja bagi mereka apa yang boleh bagi manusia selama bukan yang haram, makruh, dan perkara mubah yang memalukan atau yang menjijikkan bagi karakter manusia. Yang boleh bagi mereka itu seperti makan, minum, jima’ yang halal, tidur, dan sakit yang tidak menjijikkan ataupun ayan. Sungguh kaum musyrikin pernah menuntut agar ada Rasul yang tidak makan, tidak berjalan di pasar – pasar, dan tidak menikah. Maka Allah pun membantah tuntutan mereka itu karena Rasul itu adalah manusia. Allah ta’ala berfirman:

Continue reading

Dalil – Dalil Lain Atas Adanya Allah Ta’ala

Di antara dalil – dalil atas adanya Allah ta’ala serta kuasa-Nya adalah pembentukan setiap manusia dengan susunan yang menakjubkan serta anggota – anggota badan yang memiliki fungsi yang detail lagi teratur. Juga penempatan jutaan sel di kepala, badan, dan panca indra serta penciptaan manusia dalam sebaik – baik bentuk dan keindahan. Allah ta’ala berfirman:

وَفِیۤ أَنفُسِكُمۡۚ أَفَلَا تُبۡصِرُونَ

“Dan (juga) pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memperhatikan?” QS. Adz-Dzariyat: 21.

Continue reading

Sifat – Sifat Wajib dan Mustahil Bagi Para Nabi dan Rasul

Wajib atas setiap mukallaf untuk mengetahui hal – hal yang wajib, jaiz (boleh), dan mustahil pada diri para nabi dan rasul ‘alaihimussalam sebagaimana telah dijelaskan pada pembahasan sebelum – sebelumnya. Adapun sifat – sifat yang wajib bagi para nabi dan rasul itu adalah:

1.Amanah (الأَمَانَةُ). Yakni penjagaan, dengan makna bahwasanya Allah ta’ala menjaga zhahir dan batin mereka pada saat mereka masih kecil maupun dewasa, sebelum kenabian maupun setelah kenabian, dari setiap perbuatan yang terlarang meskipun perbuatan yang makruh. Maka mereka tidaklah melakukan perbuatan yang haram, makruh, dan menyalahi keutamaan (khilaf al-aula). Mereka dapat dipercaya atas syariat Allah ta’ala. Dalil atas hal ini adalah bahwasanya Allah ta’ala memerintahkan setiap umat untuk mengikuti rasul mereka yang diutus kepada mereka dalam perkataan mereka, perbuatan mereka, dan keadaan – keadaan mereka (sungguh Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam diutus kepada manusia seluruhnya sebagaimana akan dijelaskan nanti). Apabila seorang rasul melakukan suatu perbuatan yang terlarang dalam syariatnya, maka perbuatan tersebut akan menjadi perbuatan yang diperintahkan bagi umatnya (karena mereka diperintahkan mengikuti rasul) dan pada saat yang sama perbuatan itu terlarang (karena mengikuti nash syariat). Ini adalah mustahil. Bagaimana bisa Allah memerintahkan sesuatu dan melarangnya dalam waktu yang sama. Allah tidaklah membebani hambanya dengan sesuatu yang mustahil. Allah ta’ala berfirman:

Continue reading

Kenabian

Ini adalah pembahasan yang kedua dari pembahasan – pembahasan ilmu tauhid. Pembicaraan di dalamnya adalah mengenai hal – hal yang berhubungan dengan para nabi ‘alaihim as-sholatu wassalam. Di dalamnya terdapat penjelasan mengenai apa saja yang wajib, mustahil, dan boleh bagi para Nabi (semoga sholawat dan salamNya tercurah kepada mereka semua).

Nabi secara syar’i adalah seorang laki – laki yang Allah wahyukan kepadanya hukum syar’i. Sama saja apakah ia diperintahkan untuk menyampaikannya ataukah tidak. Bila ia diperintahkan untuk menyampaikannya maka ia adalah Nabi sekaligus Rasul. Berdasarkan atas hal ini, dapat kami uraikan adanya seorang Nabi yang bukan Rasul yaitu ketika Allah ta’ala mengutus Jibril ‘alaihissalam kepada seseorang sehingga Jibril menyampaikan hukum – hukum untuk ia amalkan namun ia tidak diperintahkan untuk menyampaikannya kepada yang lainnya. Akan tetapi tidak dapat kami uraikan seorang Rasul yang bukan Nabi karena pada waktu turun wahyu kepadanya berdasarkan hukum syar’i ia telah menjadi seorang Nabi yakni seorang Nabi dan Rasul. Oleh karena itulah kita dapati kaum muslimin menyatakan Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam sebagai Rasul dan Nabi. Kita katakan biasanya: “Nabi kita Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam”. Juga kita katakan: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda”. Maksud dari kedua ungkapan tersebut adalah sama yaitu al-Habib al-Musthafa shallallahu ‘alaihi wasallam.

Continue reading

Makna – Makna Sifat Dzat Ilahiyah Dan Perbuatan – Perbuatan Yang Berasal Dari Allah Ta’ala

Bagi Dzat Ilahiyyah terdapat sifat – sifat yang berjumlah dua puluh delapan yang berkaitan dengan sifat qudrah, ilmu, sama’, bashar, hayah, baqa’, dan kalam.

Bagi Allah ta’ala juga terdapat sifat – sifat perbuatan yang berjumlah empat puluh tiga sebagaimana telah dibahas sebelumnya.

Adapun makna – makna sifat – sifat Dzat ilahiyah yang berhubungan dengan sifat Qudrah adalah sebagai berikut:

1. Al-Qāhir (القَاهِر) (Maha Berkuasa Mutlak), yakni yang menang.
2. Al-Qahhar (القَهَّار) (Maha Mengalahkan), yakni yang tidak dikalahkan dan tidak dikuasai. Continue reading

Kaum Mu’minin Dapat Melihat Allah Ta’ala Di Akhirat

Termasuk aqidah Ahlus Sunnah wal Jama’ah bahwasanya Allah ta’ala itu dapat dilihat oleh kaum mu’minin di akhirat dan bahwasanya Rasulullah Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam melihatNya di dunia pada malam isra’ dan mi’raj.

Kelompok mu’tazilah menyelisihi hal ini seluruhnya. Syiah Imamiyah dan Ibadhiyah juga yang semisal dengan kelompok – kelompok tersebut. Berikut ini adalah hujjah – hujjah Ahlus Sunnah wal Jama’ah dan kelompok – kelompok tersebut:

Kaum Ahlus Sunnah wal Jama’ah berhujjah dengan al-Qur’an dan as-Sunnah. Adapun dalil dari al-Qur’an adalah sebagai berikut: Continue reading

Makna – Makna Asmaul Husna Yang Menunjuk Kepada Nama Dzat Allah

Allah tabaraka wa ta’ala – sebagaimana telah dibahas sebelumnya – memiliki dua puluh delapan nama atau asma’ Dzat Ilahiyah. Setiap nama tersebut memiliki makna yang berbeda dengan nama yang lain. Padanya terdapat petunjuk – petunjuk dan kesan – kesan yang berhubungan dengan aqidah iman dan Islam.

1. Nama yang pertama adalah Allah (الله), maknanya adalah bahwasanya Dia itu kuasa atas penciptaan, tidak ada sesuatupun yang ada kecuali atas kehendakNya, Dia lah yang menang dan tidak dikalahkan, Dia lah yang berkuasa dan tidak dikuasai, tidak sah taklif (beban hukum) kecuali dariNya.

2. Al-Malik (المَلِكُ) (Maha Raja), yakni Dia lah yang memuliakan siapapun yang Ia kehendaki dan menghinakan siapapun yang Ia kehendaki. Mustahil atasNya kehinaan. Continue reading