Sholat Qashar

Boleh bagi seorang musafir untuk mengqashar (meringkas) sholat fardhu empat raka’at menjadi dua raka’at berdasarkan firman Allah ta’ala:

وَإِذَا ضَرَبْتُمْ فِي الْأَرْضِ فَلَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ أَنْ تَقْصُرُوا مِنَ الصَّلَاةِ

“Dan apabila kamu bepergian di bumi, maka tidaklah berdosa kamu meng-qashar sholat” QS. An-Nisa’: 101.

ضَرَبْتُمْ
Yakni safar/bepergiannya kalian.

Dari Ya’la bin Umayyah beliau berkata: “Aku berkata kepada Umar bin al-Khatthab:

َلَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ أَنْ تَقْصُرُوا مِنَ الصَّلَاةِ إِنْ خِفْتُمْ أَنْ يَفْتِنَكُمُ الَّذِينَ كَفَرُوا

“Tidaklah berdosa kamu meng-qashar sholat, jika kamu takut diserang orang kafir.” QS. An-Nisa’:101.

sementara manusia saat ini dalam kondisi aman (maksudnya tidak dalam kondisi perang).” Umar menjawab; “Sungguh aku juga pernah penasaran tentang ayat itu sebagaimana kamu penasaran, lalu aku tanyakan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tentang ayat tersebut, beliau lalu menjawab:

صَدَقَةٌ تَصَدَّقَ اللَّهُ بِهَا عَلَيْكُمْ فَاقْبَلُوا صَدَقَتَهُ

“Itu (mengqashar shalat) adalah sedekah yang Allah berikan kepada kalian. Oleh karena itu, terimalah sedekah-Nya.” HR. Muslim.

Hadits ini adalah dalil bahwa mengqashar sholat itu tidak khusus pada kondisi takut saja.

Imam Bukhari dan Imam Muslim meriwayatkan dari Anas radhiyallahu ‘anhu beliau berkata:

صَلَّى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِالْمَدِينَةِ الظُّهْرَ أَرْبَعًا وَالْعَصْرَ بِذِي الْحُلَيْفَةِ رَكْعَتَيْنِ

“Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melaksanakan shalat Zhuhur di Madinah empat raka’at dan shalat ‘Ashar di Dzul Hulaifah dua raka’at.”

Syarat bolehnya mengqashar sholat:

1. Safar/bepergiannya tidak untuk maksiat.

2. Jarak perjalanannya adalah 16 farsakh.

Imam Bukhari meriwayatkan secara ta’liq (nama – nama perawinya tidak disebutkan) dalam masalah mengqashar sholat Bab: Dalam Jarak Berapa Mengqashar Sholat, beliau meriwayatkan:

وكان ابن عمر وابن عباس رضي الله عنهما، يقصران ويفطران في أربعة برد، وهي ستة عشر فرسخا.

“Adalah Ibnu Umar dan Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma mengqashar dan tidak berpuasa dalam perjalanan sejauh empat bard, yakni enam belas farsakh”.

Enam belas farsakh itu kurang lebih mendekati 81 kilometer.

3. Sholat empat raka’at yang diqashar adalah shalat yang ditunaikan saat safar. Yakni mengqashar shalat yang empat raka’at yang ditunaikan dalam keadaan safar. Bila seseorang hendak menunaikan sholat dalam keadaan safar untuk mengqadha’ (mengganti) sholat fardhu yang tertinggal pada saat ia tidak safar, maka tidak boleh baginya untuk mengqashar sholat yang akan diqadha’nya tersebut. Demikian pula bila ia hendak menunaikan sholat dalam keadaan tidak safar untuk mengqadha’ sholat yang tertinggal pada saat ia safar, maka ia tidak boleh mengqashar sholat tersebut.

4. Berniat mengqashar sholat bersamaan dengan takbiratul ihram sebagaimana sholat biasanya.

5. Seseorang boleh mengqashar sholat bila ia tidak berma’mum kepada orang yang muqim (tidak safar).

Hal ini berdasarkan khabar Imam Ahmad bin Hanbal dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma ketika ditanya:

ما بال المسافر يصلي ركعتين إذا انفرد ، وأربعا إذا ائتم بمقيم ؟ فقال : تلك السنة .

“Kenapa bagi musafir sholat dua raka’at bila sholat sendiri dan sholat empat raka’at bila berma’mum kepada orang yang muqim? Beliau berkata: itu adalah Sunnah.”

Imam Ahmad dalam Musnadnya dari Musa bin Salamah beliau berkata:

كُنَّا مَعَ ابْنِ عَبَّاسٍ بِمَكَّةَ فَقُلْتُ إِنَّا إِذَا كُنَّا مَعَكُمْ صَلَّيْنَا أَرْبَعًا وَإِذَا رَجَعْنَا إِلَى رِحَالِنَا صَلَّيْنَا رَكْعَتَيْنِ قَالَ تِلْكَ سُنَّةُ أَبِي الْقَاسِمِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Kami bersama Ibnu Abbas di Makkah, lalu aku berkata; “Jika kami bersamamu, kami shalat empat raka’at. Dan jika kembali ke tempat tinggal kami, kami shalat dua raka’at” Ibnu Abbas berkata; “Itu adalah sunnah yang diajarkan Abu Al Qasim shallallahu ‘alaihi wasallam.”

Hadits tersebut asalnya adalah di dalam Shahih Muslim dan Sunan Nasa’i dengan lafadz:

سَأَلْتُ ابْنَ عَبَّاسٍ كَيْفَ أُصَلِّي إِذَا كُنْتُ بِمَكَّةَ إِذَا لَمْ أُصَلِّ مَعَ الْإِمَامِ فَقَالَ رَكْعَتَيْنِ سُنَّةَ أَبِي الْقَاسِمِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

“Aku bertanya kepada Ibnu Abbas; “Bagaimana aku harus shalat, jika aku di Makkah yaitu bila aku tidak shalat bersama imam?” Ibnu Abbas menjawab; “Shalatlah dua rakaat, sebagai sunnah Abu Al-Qasim shallallahu ‘alaihi wasallam.”

Wallahu ‘alam bi as-shawab.

Rujukan:
al-Bugha, Dr. Musthafa Diib. At-Tadzhib fii Adillat Matan al-Ghayah wa at-Taqrib.

Ibnu Hajar al-Atsqalani. At-Talkhis al-Habir (Kitab Sholatu Al-Musafiriin).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *