Manisnya Iman

Dari Anas bin Malik dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda:

ثَلَاثٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ وَجَدَ حَلَاوَةَ الْإِيمَانِ أَنْ يَكُونَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا وَأَنْ يُحِبَّ الْمَرْءَ لَا يُحِبُّهُ إِلَّا لِلَّهِ وَأَنْ يَكْرَهَ أَنْ يَعُودَ فِي الْكُفْرِ كَمَا يَكْرَهُ أَنْ يُقْذَفَ فِي النَّارِ

“Tiga perkara yang apabila ada pada diri seseorang, ia mendapatkan manisnya iman: Dijadikannya Allah dan Rasul-Nya lebih dicintainya dari selain keduanya. Jika ia mencintai seseorang, dia tidak mencintainya kecuali karena Allah. Dan dia benci kembali kepada kekufuran seperti dia benci bila dilempar ke neraka”. HR. Bukhari.

Penjelasan Lafadz – Lafadz Hadits Continue reading

Cinta Rasul Shallallahu ‘alaihi Wasallam Merupakan Bagian Dari Iman

Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

فَوَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ وَالِدِهِ وَوَلَدِهِ

“Maka demi Zat yang jiwaku di tangan-Nya, tidaklah beriman seorang dari kalian hingga aku lebih dicintainya daripada orang tuanya dan anaknya”. HR. Bukhari.

Dari Anas berkata, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ وَالِدِهِ وَوَلَدِهِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ

“Tidaklah beriman seorang dari kalian hingga aku lebih dicintainya daripada orang tuanya, anaknya dan dari manusia seluruhnya”. HR. Bukhari.

Penjelasan Lafadz – Lafadz Hadits Continue reading

Bagian Dari Iman Adalah Mencintai Sesuatu Untuk Saudaranya Sebagaimana Ia Mencintainya Untuk Dirinya Sendiri

Dari Anas radhiyallahu ‘anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda:

لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لِأَخِيهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ

“Tidaklah beriman seseorang dari kalian sehingga dia mencintai untuk saudaranya sebagaimana dia mencintai untuk dirinya sendiri”. HR. Bukhari.

Penjelasan Lafadz – Lafadznya Continue reading

Hakikat Seorang Muslim Dan Hakikat Orang Yang Berhijrah

Dari Abdullah bin ‘Amru dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda:

الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ وَالْمُهَاجِرُ مَنْ هَجَرَ مَا نَهَى اللَّهُ عَنْهُ

“Seorang muslim adalah orang yang Kaum Muslimin selamat dari lisan dan tangannya, dan seorang Muhajir adalah orang yang meninggalkan apa yang dilarang oleh Allah”. HR. Bukhari.

Penjelasan Lafadz – Lafadz Hadits Continue reading

Cabang – Cabang Keimanan

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda:

الْإِيمَانُ بِضْعٌ وَسِتُّونَ شُعْبَةً وَالْحَيَاءُ شُعْبَةٌ مِنْ الْإِيمَانِ

“Iman memiliki lebih dari enam puluh cabang, dan malu adalah bagian dari iman”. HR. Bukhari.

Penjelasan Lafadz – Lafadz Hadits

بِضْعٌ
Adalah sebuah kata yang digunakan untuk menunjukkan jumlah antara 3 hingga 10. Kita katakan: Continue reading

Islam Dibangun Di Atas Lima Perkara – Shahih Bukhari Kitabul Iman

Dari Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhu beliau berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

بُنِيَ الْإِسْلَامُ عَلَى خَمْسٍ شَهَادَةِ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ وَإِقَامِ الصَّلَاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ وَالْحَجِّ وَصَوْمِ رَمَضَانَ

“Islam dibangun diatas lima (perkara); persaksian tidak ada tuhan selain Allah dan sesungguhnya Muhammad utusan Allah, mendirikan shalat, menunaikan zakat, haji dan puasa Ramadhan”. HR. Bukhari.

Penjelasan Lafadz – Lafadznya Continue reading

Pendahuluan Pembahasan Kitabul Iman Shahih Bukhari (Bagian 4)

Pada pembahasan ketiga sebelumnya telah dibahas mengenai seputar bertambah dan berkurangnya keimanan serta amal – amal sholih yang merupakan bagian dari keimanan. Pada pembahasan kali ini dibahas bahwa melaksanakan syariat seluruhnya itu adalah bagian daripada keimanan.

Mujahid berkata berkenaan dengan ayat:

شَرَعَ لَكُمْ مِنَ الدِّينِ

“Dia (Allah) telah mensyariatkan kepadamu agama” QS. As-Syura : 13.

Yakni Aku wasiatkan kepada engkau wahai Muhammad dan juga kepada mereka para nabi, agama yang satu.

Imam as-Syafi’i dan Imam Ahmad serta yang lainnya berdalil bahwasanya amal – amal itu termasuk dalam iman dengan ayat ini: Continue reading