Category Archives: Tafsir

Belajar Dari Kekalahan di Perang Uhud

Published by:

Umat Islam sudah sangat sering kalah. Baik itu di masa kini maupun di masa Rasul. Perang Uhud misalnya, kaum muslimin kalah telak. Para sahabat bertanya mengapa kita bisa kalah padahal Allah telah berjanji untuk menolong kita? Allah menjawab pertanyaan tersebut di surat Ali Imran 152 sekaligus memberitahukan sebab kekalahan di perang Uhud. Allah ta’ala berfirman:

(وَلَقَدْ صَدَقَكُمُ اللَّهُ وَعْدَهُ إِذْ تَحُسُّونَهُمْ بِإِذْنِهِ ۖ حَتَّىٰ إِذَا فَشِلْتُمْ وَتَنَازَعْتُمْ فِي الْأَمْرِ وَعَصَيْتُمْ مِنْ بَعْدِ مَا أَرَاكُمْ مَا تُحِبُّونَ ۚ مِنْكُمْ مَنْ يُرِيدُ الدُّنْيَا وَمِنْكُمْ مَنْ يُرِيدُ الْآخِرَةَ ۚ ثُمَّ صَرَفَكُمْ عَنْهُمْ لِيَبْتَلِيَكُمْ ۖ وَلَقَدْ عَفَا عَنْكُمْ ۗ وَاللَّهُ ذُو فَضْلٍ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ)

“Dan sesungguhnya Allah telah memenuhi janji-Nya kepada kamu, ketika kamu membunuh mereka dengan izin-Nya sampai pada saat kamu lemah dan berselisih dalam urusan itu dan mendurhakai perintah (Rasul) sesudah Allah memperlihatkan kepadamu apa yang kamu sukai. Di antaramu ada orang yang menghendaki dunia dan diantara kamu ada orang yang menghendaki akhirat. Kemudian Allah memalingkan kamu dari mereka untuk menguji kamu, dan sesunguhnya Allah telah memaafkan kamu. Dan Allah mempunyai karunia (yang dilimpahkan) atas orang orang yang beriman.” QS. Ali Imran 152. Continue reading

Setiap Jiwa Akan Mengalami Kematian dan Mendapatkan Balasan Perbuatannya

Published by:

Semua yang berjiwa pasti akan mati. Setiap manusia pasti akan mati dengan membawa amalnya masing – masing, baik amal keburukan maupun amal kebaikan. Setiap manusia akan diberi balasan atas amal – amal kebaikannya dengan tidak dikurangi sedikitpun dan seadil – adilnya. Demikian juga dengan amal-amal buruknya akan dibalas dengan balasan yang sempurna. Allah ta’ala berfirman:

(كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ۖ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ ۗ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ)

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.” QS. Ali Imran 185. Continue reading

Haramnya Memakan Harta Anak Yatim

Published by:

Di masa Rasul shollallahu ‘alaihi wasallam terdapat seorang lelaki dari Ghathfan yang padanya terdapat harta yang sangat banyak kepunyaan anak saudaranya yang telah yatim. Ketika anak yatim tersebut telah baligh, ia meminta hartanya tersebut namun pamannya itu menghalanginya. Kemudian sampailah hal tersebut kepada Nabi dan turunlah ayat berikut ini:

(وَآتُوا الْيَتَامَىٰ أَمْوَالَهُمْ ۖ وَلَا تَتَبَدَّلُوا الْخَبِيثَ بِالطَّيِّبِ ۖ وَلَا تَأْكُلُوا أَمْوَالَهُمْ إِلَىٰ أَمْوَالِكُمْ ۚ إِنَّهُ كَانَ حُوبًا كَبِيرًا)

“Dan berikanlah kepada anak-anak yatim (yang sudah baligh) harta mereka, jangan kamu menukar yang baik dengan yang buruk dan jangan kamu makan harta mereka bersama hartamu. Sesungguhnya tindakan-tindakan (menukar dan memakan) itu, adalah dosa yang besar.” QS. An-Nisa’ 2. Continue reading

Bolehnya Poligami (Bukan Wajib atau Disunnahkan) Dengan Syarat Mampu Adil Dalam Pembagian Nafkah

Published by:

Suatu ketika Urwah pernah bertanya kepada Aisyah radhiyallahu ‘anha mengenai firman-Nya,

(وَإِنْ خِفْتُمْ أَلَّا تُقْسِطُوا فِي الْيَتَامَىٰ فَانْكِحُوا مَا طَابَ لَكُمْ مِنَ النِّسَاءِ مَثْنَىٰ وَثُلَاثَ وَرُبَاعَ ۖ فَإِنْ خِفْتُمْ أَلَّا تَعْدِلُوا فَوَاحِدَةً أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ۚ ذَٰلِكَ أَدْنَىٰ أَلَّا تَعُولُوا)

Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yang yatim (bilamana kamu mengawininya), maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi: dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil, maka (kawinilah) seorang saja, atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya. QS. an-Nisa’ 3.

Aisyah menjelaskan, “Wahai anak saudaraku, maksudnya adalah anak perempuan yatim yang tinggal di rumah walinya, lalu sang wali pun berhasrat pada kecantikan dan juga hartanya. Namun sang wali itu hendak mengurangi maharnya. Karena itu, mereka pun dilarang untuk menikahi anak-anak perempuan yatim itu kecuali dengan menyempurnakan maharnya. Akhirnya mereka pun diperintahkan untuk menikahi wanita-wanita selain mereka.” Aisyah juga menjelaskan, “Setelah itu, orang-orang pun pada meminta fatwa kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Maka Allah menurunkan ayat, Continue reading

Memakan Harta Sesama Dengan Jalan Yang Batil

Published by:

Allah ta’ala melarang setiap mukminin untuk memakan harta orang lain dengan cara yang batil. Allah juga melarang mereka untuk memakan harta diri sendiri dengan cara yang batil. Memakan harta diri sendiri dengan cara yang batil adalah dengan menafkahkan harta tersebut di jalan maksiat. Sedangkan memakan harta orang lain dengan cara yang batil adalah dengan usaha – usaha yang tidak sah seperti riba, perjudian, penggunaan tanpa izin, mengurangi dari yang seharusnya, korupsi, pungli, dsb. Adapun kebatilan adalah segala sesuatu yang menyalahi syariat.

Termasuk dalam memakan harta dengan cara yang batil adalah mengambil kompensasi dari akad – akad yang fasid atau batil seperti menjual barang yang bukan miliknya, mendapatkan harga dari sesuatu yang rusak dan tidak bermanfaat, serta mendapatkan harga dari yang tidak ada nilainya dan tidak bermanfaat seperti monyet, babi, bangkai, khamr, dan lain – lain. Continue reading

Menjauhi Perbuatan Dosa – Dosa Besar Dapat Menghapuskan Dosa – Dosa Kecil

Published by:

Allah ta’ala menjelaskan bahwa jika kita meninggalkan dan menjauhi dosa – dosa besar, maka Allah akan menghapus dosa – dosa kita yang kecil dan memasukkan kita ke dalam JannahNya. Allah ta’ala berfirman:

(إِنْ تَجْتَنِبُوا كَبَائِرَ مَا تُنْهَوْنَ عَنْهُ نُكَفِّرْ عَنْكُمْ سَيِّئَاتِكُمْ وَنُدْخِلْكُمْ مُدْخَلًا كَرِيمًا)

Jika kamu menjauhi dosa-dosa besar di antara dosa-dosa yang dilarang kamu mengerjakannya, niscaya Kami hapus kesalahan-kesalahanmu (dosa-dosamu yang kecil) dan Kami masukkan kamu ke tempat yang mulia (surga). QS. An-Nisa’ 31.

Apa yang dimaksud dengan dosa – dosa besar dan dosa – dosa kecil?

Dosa – dosa besar adalah setiap kemaksiatan yang disertai dengan ancaman akan azab yang keras atau setiap kemaksiatan yang mewajibkan sanksi had/hudud.

Menurut pendapat yang lain, dosa besar itu ada tujuh sebagaimana dalam hadits
Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Continue reading

Diberi Kemerdekaan Namun Enggan Taat Kepada Allah (Kisah Kaum Nabi Musa)

Published by:

Allah ta’ala berfirman mengisahkan Nabi Musa dan kaumnya:

وَإِذْ قَالَ مُوسَىٰ لِقَوْمِهِ يَا قَوْمِ اذْكُرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ جَعَلَ فِيكُمْ أَنْبِيَاءَ وَجَعَلَكُمْ مُلُوكًا وَآتَاكُمْ مَا لَمْ يُؤْتِ أَحَدًا مِنَ الْعَالَمِينَ * يَا قَوْمِ ادْخُلُوا الْأَرْضَ الْمُقَدَّسَةَ الَّتِي كَتَبَ اللَّهُ لَكُمْ وَلَا تَرْتَدُّوا عَلَىٰ أَدْبَارِكُمْ فَتَنْقَلِبُوا خَاسِرِينَ * قَالُوا يَا مُوسَىٰ إِنَّ فِيهَا قَوْمًا جَبَّارِينَ وَإِنَّا لَنْ نَدْخُلَهَا حَتَّىٰ يَخْرُجُوا مِنْهَا فَإِنْ يَخْرُجُوا مِنْهَا فَإِنَّا دَاخِلُونَ * قَالَ رَجُلَانِ مِنَ الَّذِينَ يَخَافُونَ أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِمَا ادْخُلُوا عَلَيْهِمُ الْبَابَ فَإِذَا دَخَلْتُمُوهُ فَإِنَّكُمْ غَالِبُونَ ۚ وَعَلَى اللَّهِ فَتَوَكَّلُوا إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ * قَالُوا يَا مُوسَىٰ إِنَّا لَنْ نَدْخُلَهَا أَبَدًا مَا دَامُوا فِيهَا ۖ فَاذْهَبْ أَنْتَ وَرَبُّكَ فَقَاتِلَا إِنَّا هَاهُنَا قَاعِدُونَ * قَالَ رَبِّ إِنِّي لَا أَمْلِكُ إِلَّا نَفْسِي وَأَخِي ۖ فَافْرُقْ بَيْنَنَا وَبَيْنَ الْقَوْمِ الْفَاسِقِينَ * قَالَ فَإِنَّهَا مُحَرَّمَةٌ عَلَيْهِمْ ۛ أَرْبَعِينَ سَنَةً ۛ يَتِيهُونَ فِي الْأَرْضِ ۚ فَلَا تَأْسَ عَلَى الْقَوْمِ الْفَاسِقِينَ

“Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada kaumnya: “Hai kaumku, ingatlah nikmat Allah atasmu ketika Dia mengangkat nabi nabi diantaramu, dan dijadikan-Nya kamu orang-orang merdeka, dan diberikan-Nya kepadamu apa yang belum pernah diberikan-Nya kepada seorangpun diantara umat-umat yang lain”. Hai kaumku, masuklah ke tanah suci (Palestina) yang telah ditentukan Allah bagimu, dan janganlah kamu lari kebelakang (karena takut kepada musuh), maka kamu menjadi orang-orang yang merugi. Mereka berkata: “Hai Musa, sesungguhnya dalam negeri itu ada orang-orang yang gagah perkasa, sesungguhnya kami sekali-kali tidak akan memasukinya sebelum mereka ke luar daripadanya. Jika mereka ke luar daripadanya, pasti kami akan memasukinya”. Berkatalah dua orang diantara orang-orang yang takut (kepada Allah) yang Allah telah memberi nikmat atas keduanya: “Serbulah mereka dengan melalui pintu gerbang (kota) itu, maka bila kamu memasukinya niscaya kamu akan menang. Dan hanya kepada Allah hendaknya kamu bertawakkal, jika kamu benar-benar orang yang beriman”. Mereka berkata: “Hai Musa, kami sekali sekali tidak akan memasukinya selama-lamanya, selagi mereka ada didalamnya, karena itu pergilah kamu bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua, sesungguhnya kami hanya duduk menanti disini saja”. Berkata Musa: “Ya Tuhanku, aku tidak menguasai kecuali diriku sendiri dan saudaraku. Sebab itu pisahkanlah antara kami dengan orang-orang yang fasik itu”. Allah berfirman: “(Jika demikian), maka sesungguhnya negeri itu diharamkan atas mereka selama empat puluh tahun, (selama itu) mereka akan berputar-putar kebingungan di bumi itu. Maka janganlah kamu bersedih hati (memikirkan nasib) orang-orang yang fasik itu”. QS. Al-Ma’idah: 20-26. Continue reading