Category Archives: Musthalah Hadits

Muhkam Dan Mukhtalif Hadits (المحكم ومختلف الحديث)

Published by:

Khobar yang diterima dibagi menjadi dua yaitu khobar yang diamalkan dan khobar yang tidak diamalkan. Dari yang demikian itu muncullah dua pembahasan dalam ulumul hadits yaitu: muhkam dan mukhtalif hadits (المحكم ومختلف الحديث), dan nasikh mansukh (الناسيخ والمنسوخ).

Kali ini akan dibahas permasalahan muhkam dan mukhtalif hadits saja, nasikh mansukh akan dibahas pada tulisan lainnya.

1. Definisi al-muhkam.

A. Secara bahasa: al-muhkam adalah isim maf’ul dari ahkama (أحكم) dengan makna mengetahui dengan baik. Continue reading

Khobar Ahad Yang Diterima Yang Diliputi Oleh Penguat

Published by:

1. Pendahuluan
Dalam penutup pembagian khobar yang diterima (maqbul), dibahas khobar maqbul yang diliputi oleh penguat. Maksud dari diliputi oleh penguat di sini adalah yang meliputi dan menyertai khobar berupa perkara – perkara tambahan atas syarat – syarat yang dibutuhkan oleh khobar maqbul.

Perkara – perkara tambahan ini yang menyertai khobar maqbul akan menambah kekuatannya dan menjadikannya sebagai keistimewaan atas khobar – khobar maqbul lainnya yang tidak memiliki perkara – perkara tambahan tersebut, serta menjadikannya lebih utama.

2. Jenis – jenisnya Continue reading

Hadits Hasan Li Ghairihi

Published by:

1. Definisinya:

Hadits hasan li ghairihi adalah hadits dhaif yang memiliki banyak jalan periwayatan serta sebab kedhaifannya tidaklah karena perawinya fasik atau pendusta.

Dari definisi tersebut terdapat faidah bahwasanya hadits dhaif naik derajatnya menjadi hasan lighairi dengan dua sebab yaitu:

A. Diriwayatkan dari jalur lain sehingga banyak jalur periwayatannya, jalur lain tersebut semisal dengan jalurnya atau lebih kuat darinya.

B. Sebab dhaifnya hadits itu karena buruknya hafalan perawinya, terputusnya sanad, atau tidak diketahuinya salah satu perawinya.

2. Sebab dinamakannya hadits hasan li ghairihi:

Sebab dinamakannya hadits ini dengan sebutan itu adalah bahwasanya kehasanan hadits tersebut tidak datang dari sanad yang pertama melainkan karena bergabungnya sanad tersebut dengan sanad lainnya.

Naiknya derajat hadits dhaif kepada derajat hasan lighairihi dapat kita gambarkan dengan persamaan berikut ini:
Dhaif + dhaif = hasan li ghairihi.

3. Derajatnya:

Hadits hasan li ghairi kedudukannya lebih rendah dibandingkan dengan hadits hasan li dzatihi. Selayaknya bila hadits hasan li dzatihi bertentangan dengan hadits hasan li ghairihi maka hadits hasan li dzatihi didahulukan.

4. Hukumnya:

Hadits hasan li ghairihi dapat diterima sebagai hujah.

5. Contoh hadits hasan li ghairihi

Hadits yang diriwayatkan oleh at-Tirmidzi dan beliau menghasankannya dari jalur Syu’bah, dari ‘Ashim bin Ubaidillah, dari Abdullah bin ‘Amir bin Rabi’ah, dari bapaknya:

أَنَّ امْرَأَةً مِنْ بَنِي فَزَارَةَ تَزَوَّجَتْ عَلَى نَعْلَيْنِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَرَضِيتِ مِنْ نَفْسِكِ وَمَالِكِ بِنَعْلَيْنِ قَالَتْ نَعَمْ قَالَ فَأَجَازَهُ

“Bahwa ada seorang wanita dari bani Fazarah menikah dengan mahar berupa sepasang sandal. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya: “Apakah kamu rela atas diri dan hartamu dengan dua sandal ini?” Dia menjawab; “Ya.” (‘Amir bin Rabi’ah) berkata; (Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam) membolehkannya.”

At-Tirmidzi berkata: “Hadits semakna diriwayatkan dari Umar, Abu Hurairah, Sahl bin Sa’ad, Abu Sa’id, Anas, ‘Aisyah, Jabir dan Abu Hadrad Al-Aslami.

Ashim adalah perawi dhaif karena buruknya hafalannya, sungguh at-Tirmidzi menghasankan hadits ini karena ia datang tidak dari satu jalur saja.

Wallahu ‘alam bi as-shawab.

Rujukan:
Mahmud Ahmad Thahhan. Taisir Musthalah al-Hadits.

Hadits Shahih Lighairihi

Published by:

1. Definisinya:
Hadits shahih lighairihi adalah hadits hasan lidzatihi ketika diriwayatkan dari jalur lain yang semisal dengannya atau lebih kuat darinya. Hadits ini dinamakan hadits shahih lighairihi karena keshahihannya tidak datang dari sanad pertama itu sendiri, namun keshahihannya itu datang dari bergabungnya riwayat lain baginya. Yang demikian itu dapat digambarkan dengan persamaan matematis sebagai berikut:

Hadits hasan lidzatihi + hadits hasan lidzatihi = hadits shahih lighairihi Continue reading

Hadits Hasan

Published by:

1. Definisinya:
a. Secara bahasa: adalah sifat musyabbahah (sifat yang dibentuk dari Masdar Tsulatsi Lazim, sebagai penunjukan suatu makna yang menetap pada yang disifati secara tetap), dari kata hasan yang maknanya jamal (bagus/indah).

b. Secara istilah: para ulama’ berbeda – beda dalam mendefiniskan hadits hasan. Dengan perhatian yang seksama, hal ini disebabkan karena hadits hasan berada dipertengahan antara hadits shahih dan dhaif juga karena sebagian mereka mendefinisikan salah satu pembagiannya. Sebagian definisi tersebut akan dibahas nanti kemudian dipilih pendapat yang menurut kami paling sesuai dibandingkan dengan yang lainnya. Continue reading

Hadits Shahih

Published by:

1. Definisinya

a. Secara bahasa: shahih adalah lawan kata dari sakit. Pada hakikatnya kata shahih dipergunakan untuk tubuh, sedangkan penggunaan dalam hadits adalah bentuk majaz, demikian juga penggunaan pada makna – makna lainnya.

b. Secara istilah: hadits shahih adalah hadits yang bersambung sanadnya melalui penukilan perawi yang adil dan dhabit dari awal hingga akhir sanad, tanpa adanya syadz dan ‘illat (cacat).

2. Penjelasan Definisi
Dari definisi hadits shahih di atas ada beberapa perkara yang harus dipenuhi hingga sebuah hadits dikatakan sebagai hadits shahih, perkara – perkara tersebut adalah: Continue reading

Pembagian Khobar (Hadits) Ahad Berdasarkan Kuat Dan Lemahnya Khobar Tersebut

Published by:

Bagian Pertama: Khobar Maqbul (khobar yang diterima)

Yang dimaksud dengan khobar maqbul di sini ada dua:

Maksud yang pertama: bagian – bagian khobar maqbul.

Khobar maqbul dibagi menjadi dua bagian yang utama yakni shahih dan hasan. Masing – masing keduanya dibagi menjadi dua bagian yaitu: lidzatihi dan lighairihi. Jadi khobar maqbul pada akhirnya ada empat bagian yaitu: Continue reading