Category Archives: Fiqh

Sholat Khauf (Sholat Dalam Kondisi Takut/Berperang)

Published by:

Sholat khauf dapat dilaksanakan dengan tiga cara:

1. Bila musuh berada tidak pada arah kiblat, maka imam membagi pasukan menjadi dua kelompok:

Satu kelompok berdiri menghadap ke arah musuh dan satu kelompok berada di belakangnya kemudian ia sholat bersama kelompok yang ada di belakangnya sebanyak satu raka’at, kemudian kelompok tersebut menyempurnakan sholatnya bagi diri mereka sendiri dan setelah selesai mereka menghadap ke arah musuh. Lalu datanglah kelompok yang tadi menghadap ke arah musuh kemudian kelompok tersebut sholat bersamanya sebanyak satu raka’at dan menyempurnakan sholat bagi diri mereka masing – masing kemudian imam salam bersama mereka. Continue reading

Sholat Istisqo’

Published by:

Sholat istisqo’ hukumnya sunnah.

Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari Abdullah bin Zaid bin Ashim radhiyallahu ‘anhuma:

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَرَجَ إِلَى الْمُصَلَّى فَاسْتَسْقَى فَاسْتَقْبَلَ الْقِبْلَةَ وَقَلَبَ رِدَاءَهُ وَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ

“Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah keluar menuju tempat shalat kemudian melaksanakan shalat istisqo’ (meminta hujan). Beliau menghadap kiblat dan membalik posisi selendangnya, lalu melaksanakan shalat dua rakaat.” Continue reading

Sholat Kusuf dan Sholat Khusuf

Published by:

Sholat Kusuf (الكسوف) hukumnya sunnah muakkad, apabila terlewat melaksanakannya tidak perlu mengqadha’nya. Sholat kusuf bagi gerhana matahari dan sholat khusuf bagi gerhana bulan dilaksanakan dua raka’at, pada setiap raka’atnya ada dua kali berdiri yang panjang membaca ayat al-Qur’an dan pada setiap raka’atnya ada dua kali ruku’ panjang membaca tasbih (setelah ruku’ pertama tidak langsung bersujud namun berdiri kembali membaca ayat). Kemudian berkhutbah dengan dua kali khutbah setelah sholat.

Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari Aisyah radhiyallahu ‘anha: Continue reading

Sholat Dua Hari Raya (Idul Fitri dan Idul Adha)

Published by:

Sholat dua hari raya hukumnya sunnah muakkad. Imam Bukhari dan Imam Muslim meriwayatkan dari Abu Sa’id al-Khudriy radhiyallahu ‘anhu beliau berkata:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْرُجُ يَوْمَ الْفِطْرِ وَالْأَضْحَى إِلَى الْمُصَلَّى فَأَوَّلُ شَيْءٍ يَبْدَأُ بِهِ الصَّلَاةُ ثُمَّ يَنْصَرِفُ فَيَقُومُ مُقَابِلَ النَّاسِ وَالنَّاسُ جُلُوسٌ عَلَى صُفُوفِهِمْ فَيَعِظُهُمْ وَيُوصِيهِمْ وَيَأْمُرُهُمْ فَإِنْ كَانَ يُرِيدُ أَنْ يَقْطَعَ بَعْثًا قَطَعَهُ أَوْ يَأْمُرَ بِشَيْءٍ أَمَرَ بِهِ ثُمَّ يَنْصَرِفُ

“Pada hari raya Idul Firi dan Adha Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam keluar menuju tempat shalat (lapangan), dan pertama kali yang beliau kerjakan adalah shalat hingga selesai. Kemudian beliau berdiri menghadap orang banyak sedangkan mereka dalam keadaan duduk di barisan mereka. Beliau memberi pengajaran, wasiat dan memerintahkan mereka. Dan apabila beliau ingin mengutus pasukan, maka beliau sampaikan atau beliau perintahkan (untuk mempersiapkannya), setelah itu beliau berlalu pergi.” Continue reading

Fardhu – Fardhu Sholat Jum’at

Published by:

Hal – hal yang wajib dilakukan pada sholat jum’at ada tiga:

1. Khatib melaksanakan dua khutbah.
2. ‎Khatib duduk di antara dua khutbah.

Dari Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma beliau berkata:

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْطُبُ قَائِمًا ثُمَّ يَقْعُدُ ثُمَّ يَقُومُ كَمَا تَفْعَلُونَ الْآنَ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berkhuthbah sambil berdiri, kemudian duduk lalu berdiri kembali seperti yang kalian lakukan di zaman sekarang ini.” HR. Bukhari dan Muslim.

3. Sholat berjama’ah dua raka’at setelah khutbah.

Sholat jum’at dilaksanakan dua raka’at berdasarkan ijma’ dan riwayat dari an-Nasa’i dan yang lainnya dari Umar radhiyallahu ‘anhu bahwasanya beliau berkata:

صَلَاةُ الْجُمُعَةِ رَكْعَتَانِ وَصَلَاةُ الْفِطْرِ رَكْعَتَانِ وَصَلَاةُ الْأَضْحَى رَكْعَتَانِ وَصَلَاةُ السَّفَرِ رَكْعَتَانِ تَمَامٌ غَيْرُ قَصْرٍ عَلَى لِسَانِ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

“Shalat Jum’at dua raka’at, shalat Idul Fitri dua raka’at, dan shalat Safar dua raka’at. Itu semua adalah sempurna, bukan qashar (diringkas) menurut lisan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.”

Sholat jum’at dilakukan secara berjama’ah karena sholat jum’at tidak pernah dilakukan pada zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan Khulafa’ Ar-Rasyidin kecuali dilaksanakan dengan berjama’ah.

Hal ini juga berdasarkan pada riwayat Abu Dawud dari Thariq bin Syihab radhiyallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda:

الْجُمُعَةُ حَقٌّ وَاجِبٌ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ فِي جَمَاعَةٍ

“Jum’at itu wajib bagi setiap Muslim dengan berjama’ah.”

Wallahu ‘alam bi as-shawab.

Rujukan:
al-Bugha, Dr. Musthafa Diib. At-Tadzhib fii Adillat Matan al-Ghayah wa at-Taqrib.

Syarat – Syarat Melaksanakan Sholat Jum’at

Published by:

1. Dilaksanakan di kota negeri (المصر)atau kota kecil (desa). Hal ini dikarenakan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan para sahabatnya radhiyallahu ‘anhum tidak melaksanakan sholat jumat kecuali dilaksanakan di kota negeri. Kabilah – kabilah Arab yang tinggal di sekitar kota Madinah juga tidak melaksanakannya di tempat – tempat mereka, Nabi pun tidak memerintahkan mereka untuk hal itu. Continue reading