Category Archives: Fiqh

Sholat Sunnah Muakkad

Published by:

Sholat sunnah muakkad (yang sangat dianjurkan) setelah sholat sunnah yang dianjurkan untuk dilakukan secara berjama’ah (sholat I’ed, Istisqa, kusuf) dan setelah sholat sunnah rawatib yang mengikuti sholat fardhu, ada tiga yaitu:

1. Sholat al-Lail (tahajud)
Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu beliau berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah ditanya:

أَيُّ الصَّلَاةِ أَفْضَلُ بَعْدَ الْمَكْتُوبَةِ وَأَيُّ الصِّيَامِ أَفْضَلُ بَعْدَ شَهْرِ رَمَضَانَ فَقَالَ أَفْضَلُ الصَّلَاةِ بَعْدَ الصَّلَاةِ الْمَكْتُوبَةِ الصَّلَاةُ فِي جَوْفِ اللَّيْلِ وَأَفْضَلُ الصِّيَامِ بَعْدَ شَهْرِ رَمَضَانَ صِيَامُ شَهْرِ اللَّهِ الْمُحَرَّمِ

“Shalat apakah yang paling utama setelah shalat Maktubah (wajib)? Dan puasa apakah yang paling utama setelah puasa Ramadlan?” maka beliau menjawab: “Seutama-utama shalat setelah shalat Maktubah (wajib) adalah shalat pada sepertiga akhir malam, dan seutama-utama puasa setelah puasa Ramadlan adalah puasa di bulan Muharram.” HR. Muslim. Continue reading

Syarat – Syarat Yang Harus Dipenuhi Sebelum Melaksanakan Sholat

Published by:

1. Sucinya badan dari hadats kecil, hadats besar, dan najis.

Allah ta’ala berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا قُمْتُمْ إِلَى الصَّلَاةِ فَاغْسِلُوا وُجُوهَكُمْ وَأَيْدِيَكُمْ إِلَى الْمَرَافِقِ وَامْسَحُوا بِرُءُوسِكُمْ وَأَرْجُلَكُمْ إِلَى الْكَعْبَيْنِ ۚ وَإِنْ كُنْتُمْ جُنُبًا فَاطَّهَّرُوا

“Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, dan jika kamu junub maka mandilah…” QS. Al-Maidah : 6.

Adapun dalil syarat bersih dari najis adalah adanya perintah Nabi shallallahu ‘ alaihi wasallam mencuci najis – najis sebagaimana sabda beliau kepada Fathimah binti Abi Hubaisy: Continue reading

Rukun – Rukun Sholat

Published by:

1. Niat

Allah ta’ala berfirman:

(وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ ۚ وَذَٰلِكَ دِينُ الْقَيِّمَةِ)

“Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus, dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah agama yang lurus.” QS. Al-Bayyinah : 5.

Al-Mawardi berkata: ikhlas dalam pembicaraan mereka maksudnya adalah niat. Continue reading

Sunnah Sebelum Sholat Fardhu: Adzan & Iqomah

Published by:

Disyariatkan untuk adzan dan iqomah sebelum sholat wajib berdasarkan riwayat dari Malik bin al-Huwairisy beliau berkata bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

وَإِذَا حَضَرَتْ الصَّلَاةُ فَلْيُؤَذِّنْ لَكُمْ أَحَدُكُمْ وَلْيَؤُمَّكُمْ أَكْبَرُكُمْ

“Dan apabila telah datang waktu shalat, maka hendaklah seseorang dari kalian adzan dan hendaklah yang mengimami shalat adalah yang paling tua di antara kalian.” HR. Bukhari dan Muslim. Continue reading

Sunnah Ab’adh Dalam Sholat

Published by:

Sunnah ab’adh menurut madzhab Syafi’i adalah sunnah dalam sholat yang dapat ditutupi dengan sujud sahwi. Sunnah ab’adh tersebut adalah qunut dalam sholat subuh atau dalam sholat witir pada setengah bulan ramadhan yang akhir dan tasyahud awal.

Dinamakan dengan sunnah ab’adh (ab’adh secara bahasa maknanya adalah bagian – bagian) karena ketika diganti ataupun ditutupi dengan sujud sahwi, yang diganti tersebut menyerupai bagian dari rukun sholat secara hakiki. Adapun sunnah – sunnah sholat selain sunnah ab’adh dinamakan dengan sunnah haiat yang tidak ditutupi dengan sujud sahwi bila lupa tidak mengerjakannya dan tidak disyariatkan untuk menggantinya dengan sujud sahwi. Continue reading

Sunnah Sunnah Sholat (1)

Published by:

1. Mengangkat kedua tangan ketika takbiratul ihram.

2. Mengangkat kedua tangan ketika akan ruku’.

3. Mengangkat kedua tangan ketika bangkit dari ruku’.

Dari Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma beliau berkata:

رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ افْتَتَحَ التَّكْبِيرَ فِي الصَّلَاةِ فَرَفَعَ يَدَيْهِ حِينَ يُكَبِّرُ حَتَّى يَجْعَلَهُمَا حَذْوَ مَنْكِبَيْهِ وَإِذَا كَبَّرَ لِلرُّكُوعِ فَعَلَ مِثْلَهُ وَإِذَا قَالَ سَمِعَ اللَّهُ لِمَنْ حَمِدَهُ فَعَلَ مِثْلَهُ وَقَالَ رَبَّنَا وَلَكَ الْحَمْدُ وَلَا يَفْعَلُ ذَلِكَ حِينَ يَسْجُدُ وَلَا حِينَ يَرْفَعُ رَأْسَهُ مِنْ السُّجُودِ

“Aku melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memulai shalat dengan bertakbir. Beliau mengangkat kedua tangannya ketika bertakbir hingga meletakkan kedua tangannya sejajar dengan pundaknya. Ketika takbir untuk rukuk beliau juga melakukan seperti itu, jika mengucapkan: ‘SAMI’ALLAHU LIMAN HAMIDAH’, beliau juga melakukan seperti itu sambil mengucapkan: ‘RABBANAA WA LAKAL HAMDU’. Namun Beliau tidak melakukan seperti itu ketika akan sujud dan ketika mengangkat kepalanya dari sujud.” HR. Bukhari dan Muslim. Continue reading

Sunnah – Sunnah Sholat (2)

Published by:

1. Membaca ta’awwudz

Allah ta’ala berfirman:

(فَإِذَا قَرَأْتَ الْقُرْآنَ فَاسْتَعِذْ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ)

“Apabila kamu membaca Al Quran hendaklah kamu meminta perlindungan kepada Allah dari syaitan yang terkutuk.” QS. An-Nahl : 98. Continue reading